Jumat, 19 April 2013

Dewi Limaran dan Joko Lintang (Kisah Daerahku ^^)


              
Dahulu kala di sebuah desa hiduplah keluarga miskin. Mereka mempunyai seorang anak perempuan yang sangat cantik, bernama Limaran. Karena kecantikannya, orang-orang menyebutnya dengan nama Dewi Limaran.
               Ketika usianya telah dewasa,  banyak pemuda tampan yang datang ke rumah orang tua Dewi Limaran untuk melamar. Akan tetapi, tak seorang pun yang diterima lamarannya. Dia masih senang hidup bersama keluarganya.
Suatu hari, datanglah seorang raja sakti mandraguna dari Kerajaan Gagarmayang untuk melamar Dewi Limarana. Lamaran sang Raja pun ditolaknya dengan sopan dan halus. Sang Raja menjadi marah dan murka. Dengan kesaktiannya, Dewi Limaran dikutuk menjadi seekor rusa betina. Ia dilarang, dihalau dan diusir ke tengah hutan. Namanya hutan Ngrayudan.
Ia dapat menjelma menjadi manusia lagi setelah melaksanakan ulah tirakat tapa ngrame, yaitu berbuat baik sebanyak-banyaknya kepada sesama makhluk ciptaan Tuhan.
Alkisah, setiba di tengah hutan Ngrayudan, betapa kagetnya Dewi Limaran mendengar tangisan bayi. Dewi Limaran bergegas mendekati suara bayi itu. “Aduh, bayi siapa yang dibuang di hutan belantara seperti ini?” pikir Dewi Limaran.
“Aku harus menolong bayi ini. Bayi ini kuberinama Joko Lintang, karena sorot matanya yang tajam berkilau bagaikan bintang di malam hari.” Kata Dewi Limaran.
Dia melindungi Joko Lintang dengan senjata sakti yang terdapat di kuku kanannya. Senjata itu berupa kilatan api yang dapat membakar siapa saja yang hendak berbuat jahat kepada Joko Lintang.
Suatu hari ada seekor harimau yang akan memangsa Joko Lintang, namun sebelum niat jahatnya itu terlaksana, harimau telah mati terkapar terkena kilatan api senjata Dewi Limaran. Sejak itu, Dewi Limaran menjadi penguasa di wilayah hutan Ngrayudan.
Waktu terus berputar, ketika itu usia Joko Lintang genap 10 tahun. Ia menjadi anak yang baik hati, seluruh binatang yang ada di hutan disayanginya.
“Joko Lintang, tubuhku sudah lemah. Oleh sebab itu aku hendak mewariskan ilmu pokok kebahagiaan dan kearifan kepadamu. Terimalah peninggalan ini sebagai bekal hidupmu kelak”. Kata Dewi Limaran.
“terimakasih Ibu, semua pesan Ibu hendak aku lakukan dengan senang hati”, ujar Joko Lintang.
Pada suatu hari, datanglah rombongan bangsawan dari suatu kerajaan ke dalam hutan untuk berburu. Kala itu, Joko Lintang sedang berada jauh dari Ibunya. Derap langkah mereka berkelisik menerobos alang-alang kering. Mata mereka tertuju ke sela-sela semak belukar. “Benar” kata mereka berbisik pelan.
“Sssttttt....! Ada seekor rusa di balik semak itu!”
Diantara mereka ada yang telah siap membidik dengan busur dan anak panah di tangan.
“Plashh....!” suara anak panah itu melesat dari busurnya, tepat mengenal jantung rusa. Rusa itu mati seketika. Mereka cepat-cepat berlari mendekati binatang itu. Saat tiba disana, mereka melihat seorang anak laki-laki menangisi kematian rusa itu. Mereka merasa heran.
“Ibuuu....! Ibuu....! mengapa Ibu tega meninggalkan aku? Kata Joko Lintang.
“Hai anak muda, mengapa engkau menyebut rusa itu dengan sebutan Ibu?” kata pemburu itu.
“Dia ibuku..!!” kata Joko Lintang. Mendengar jawaban itu, mereka semakin bingung. Kemudian Joko Lintang bercerita bahwa rusa itulah yang memeliharan dan melindungi dirinya sampai besar.
Rombongan Raja itu akhirnya minta maaf kepada Joko Lintang. Bersamaan dengan peristiwa itu, tiba-tiba turunlah hujan lebat disertai kilat dan halilintar serta angin ribut yang dahsyat. Mereka ketakutan sekali. kemudian terdengarlah suara seorang perempuan dengan nyaringnya.
“Joko Lintang, waktukku untuk menjalani tapa ngrame telah selesai. Kuburlah tubuh rusa itu layaknya seorang pahlawan yang gugur di medan laga. Siapa saja yang mendengar suaraku ini, ingat-ingatlah jangan sekali-kali membunuh rusa di hutan Ngrayudan ini. Kelak jika hutan ini telah menjadi sebuah desa, berilah nama desa Ngrayudan. Jangan ada seorangpun di desa Ngrayudan yang membunyikan lesung maupun kentongan sebagai tanda untuk mengenang saat aku menjadi seekor rusa betina. siapa yang melanggar atau mengabaikan pesanku ini, kelak akan turun bala berupa hujan deras disertai kilat, halilintar dan angin ribut yang dahsyat. Kecuali bagi mereka yang telah disempurnakan do’anya”. sambung suara gaib itu, yang tak lain adalah suara Dewi Limaran.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar